Cerita Teladan Jelang Pelajaran

      Anggunpaud - Guru adalah panutan. Karena itulah, tindakannya dituntut untuk bisa menjadi contoh bagi murid-muridnya. Seringkali guru tak sadar, bahwa murid senantiasa memperhatikan kita setiap harinya.

     Pernah suatu ketika saat mengajar anak-anak, anak-anak mengingatkan bahwa rambut saya terlalu panjang, anak-anak berkomentar pendek “jelek ust kalau rambutnya gondrong”. Dari peristiwa tersebut, anak-anak ternyata juga mengambil pelajaran yang positif dalam belajar, tak hanya dalam topik yang diajarkan oleh guru. Mereka secara tak langsung juga belajar mengenai apa yang dilakukan guru, seperti apa penampilan gurunya.

    Salah satu teladan yang bisa kita berikan selain tampil sebaik-baiknya dihadapan murid, adalah dengan bercerita. Cerita ini tentu saja masih berkaitan dengan dunia serta kehidupan guru yang penting untuk anak. Menurut Rabrindanath Tagore “pendidikan sedjati ialah pendidikan diasrama, karena hanja disitulah mungkin ada hubungan yang tak putus antara guru dan murid”(Van Den Berg, H.J.,1956 :84).

    Waktu itu, di pelajaran jam kedua tepatnya jam setengah sembilan, kami memulai pelajaran bahasa Inggris dengan cerita. Anak-anak senang mendengar cerita dari gurunya. Mulailah saya bercerita di hadapan anak-anak kelas 4B. "Anak-anak, pak guru tadi bangun pagi-pagi berangkat sekolah sampai di sekolahan jam enam lebih lima belas menit. Setelah itu, karena masih pagi, pak guru mencari-cari kabar tulisan di internet. Dan tak menyangka, tulisan pak guru dimuat di koran Minggu Pagi. Setelah itu, pak guru mencari di loper koran paling dekat dengan sekolah. Karena tak mendapatinya, pak guru puter ke loper berikutnya sampai empat kali. Di loper koran keempat itulah pak guru baru mendapati koran yang memuat tulisan pak guru. Pak guru senang sekali, karena tulisannya dibaca oleh orang Yogyakarta, meski pak guru di Solo."

    Selepas cerita selesai, saya pun bertanya pada anak-anak : “Apa yang terjadi ketika pak guru cuma diam di kantor, kira-kira dapat koran tidak?”. Spontan anak-anak pun menjawab dengan keras : “ tidak......”. Nah, disanalah pentingnya usaha. Anak-anak, kalau kita berusaha dan rajin belajar, bukan tidak mungkin anak-anak akan menjadi pandai. Sebaliknya, bila anak-anak ingin pandai tanpa belajar, maka sampai kapanpun anak-anak tidak akan pandai.

    Dengan menceritakan kisah teladan menjelang pelajaran, tentu saja selain anak-anak senang, kita bisa menularkan sesuatu yang positif bagi mereka. Dengan begitu, anak-anak pun merasa bangga memiliki guru yang kreatif dan inovatif. Mereka memerlukan sosok, tokoh. Nah, guru selayaknya memiliki sesuatu yang positif untuk diteladani murid-muridnya. Karena itu, penting untuk menularkan hal yang baik pada murid-murid kita.

Arif Yudistira,  Peminat Dunia Pendidikan dan Anak, Penulis Buku Ngrasani (2016)

Bagikan Artikel Ini

Komentar (0)

Silahkan Login untuk memberi komentar